Risiko kepupusan serangga secara besar-besaran

Hampir separuh dari semua spesies serangga dunia mengalami penurunan yang cepat, dan sepertiga dapat hilang sepenuhnya, menurut sebuah kajian mengenai akibat buruk dari pendebungaan tanaman dan rantai makanan semula jadi.

"Kecuali kita mengubah cara kita menghasilkan makanan, serangga secara keseluruhan akan berada di jalan kepunahan dalam beberapa dekad," kata kajian itu, yang dijadwalkan akan diterbitkan pada bulan April.

Kemerosotan serangga yang baru-baru ini terbang, merangkak, liang dan meluncur di perairan yang bertakung adalah sebahagian daripada "kepupusan besar-besaran," hanya yang keenam dalam 500 juta tahun terakhir. "Kami menyaksikan kejadian kepupusan terbesar di Bumi sejak akhir Permian dan Cretaceous," kata penulis.

Akhir Permian, 252 juta tahun yang lalu, memadamkan lebih dari 90 persen bentuk kehidupan planet ini, sementara akhir Cretaceous yang tiba-tiba, 66 juta tahun yang lalu, menyaksikan akhir dinosaur terestrial.

Risiko kepupusan serangga besar-besaran 1

"Kami menganggarkan bahawa jumlah spesies serangga yang menurun sekarang hampir 41 peratus, iaitu dua kali ganda daripada vertebrata," kata Francisco Sánchez-Bayo dari University of Sydney dan Kris Wyckhuys dari University of Queensland di Australia .

1/3 spesies serangga yang terancam

Hari ini, kira-kira sepertiga dari semua spesies serangga terancam "dan 1% lagi ditambahkan ke dalam senarai setiap tahun," penulis memberi amaran.

Biomas serangga merosot setiap tahun sekitar 2.5% di seluruh dunia. Hanya tindakan tegas yang dapat mencegah keruntuhan ekosistem alam semula jadi. Dalam pengertian ini, pemulihan kawasan hutan belantara dan pengurangan penggunaan racun perosak dan baja kimia secara drastik mungkin merupakan kaedah terbaik untuk menunda kehilangan serangga.

Anda mungkin juga meminati .. Peralatan ekologi

Kajian itu, yang akan diterbitkan dalam jurnal Biological Conservation, mengumpulkan data dari lebih dari 70 kumpulan data dari seluruh dunia, beberapa di antaranya berasal lebih dari satu abad. Secara luas, perubahan habitat - penebangan hutan, pembandaran, penukaran ke tanah pertanian - telah muncul sebagai penyebab utama penurunan serangga dan ancaman kepupusan.

Pencemaran dan penggunaan racun perosak yang meluas dalam pertanian komersial adalah sebab lain yang disenaraikan. Keruntuhan baru-baru ini, misalnya, dari banyak spesies burung di Perancis disebabkan oleh penggunaan racun serangga pada tanaman industri seperti gandum, barli, jagung, dan anggur.

"Hampir tidak ada lagi serangga, itu masalah nombor satu," kata Vincent Bretagnolle, ahli ekologi di Pusat Kajian Biologi.

Para pakar menganggarkan bahawa serangga terbang di seluruh Eropah telah menurun rata-rata 80 persen, menyebabkan populasi burung menurun lebih dari 400 juta dalam tiga dekad.

Dihalau dari rumah mereka setelah berjuta-juta tahun

Serangga menyumbang sekitar dua pertiga dari semua spesies daratan dan telah menjadi landasan ekosistem utama sejak mereka muncul hampir 400 juta tahun yang lalu.

"Peranan penting yang dimainkan oleh serangga sebagai makanan bagi banyak vertebrata sering dilupakan," kata para penyelidik.

Tahi lalat, landak, anteaters, kadal, amfibi, kelelawar, banyak burung dan ikan memakan serangga atau bergantung kepada mereka untuk membesarkan anak mereka.

Anda mungkin juga berminat .. Hujan asid, Definisi, Sebab dan Akibatnya

Serangga lain yang memenuhi jurang yang ditinggalkan oleh spesies yang merosot mungkin tidak dapat menampung penurunan biomas yang mendadak.

Kita juga tidak boleh lupa bahawa mereka adalah penyerbuk utama di dunia: 75% daripada 115 tanaman utama dunia bergantung pada pendebungaan haiwan, termasuk koko, kopi, badam dan ceri.

Kadar penurunan serangga nampaknya sama di iklim tropika dan sedang, walaupun ada lebih banyak data untuk Amerika Utara dan Eropah daripada di seluruh dunia.

Disyorkan

Halia, khasiat, faedah, penanaman dan cara menggunakannya menurunkan berat badan
Pudina: kebaikan tanaman ini
Chia, kegunaan, sifat kontraindikasi dan banyak lagi